Rabu, 19 Juni 2013

Review Panggih (Adat Solo)

Panggih..

Ini acara yang sebenarnya tiba-tiba kepikiran

Idenya dateng dari aku, jadi semua acara itu mostly dibungkus dengan adat Palembang (adat dari keluarga aku) tapi karena aku banyak berteman dengan sesama bridezillas yang kebanyakan pake adat jawa kok jadi pengen ya (ngikutttt muluk!)

Dan setelah dipikir-pikir, cumamih eike orang jewong loh. Jadi mau dong ah pake adat Jawa, sekalian menghormati keluarga si Mamas. Langsung propose ke Mamas, antara seneng dan bingung kayaknya sih responnya doi. Pertanyaan pertama, sempet gak tuh ada acara panggih?.

Engingeng, mana eike tauuu acara panggih berapa lama. Panggih apaan juga ga tau loh. Akhirnya nanya sana sini, dan ternyata bisa dikemas 15 menit. Sipppp approach mamas lagi, yesss mamas ngikut. Okelah yukkks prepare!.

Banyak yang nyaranin ke sana sini, akhirnya aku condong ke Pak Agus (yang konon tersohor, seantero orang mau kawin). Ternyata pas ditelpon si Bapakkke full-booked (katanya: Aduh Mas, maaf sayang sekali saya ini MC terkenal Mas jadi acara saya sudah full di bulan Mei), yang telpon si Mamas. Bener2 deh si Bapakke konyol berat.

Akhirnya sama Pak Agus di kenalin oleh 2 orang rekanannya yakni Pak Pudjo dan Bu Yani. Akhirnya kita ketemuan sama Bu Yani, karena yang paling murah juga (teteppp). Akhirnya kita deal-kan saja si Bu Yani itu karena jg udah mefet.

Jangan ditanya yaa artinya apa dari serangkaian banyak acara panggih (karena aku beneran taunya palembang, wong si Mamas ditanya artinya apa juga gak ngerti, hehehehee). Aku cuma ngikut aja assisten bu Yani ngomong apa. Pokoknya mereka buat se-simple mungkin ya acara panggih. Cuma lempar-lempar sirih, injek telor, elap kaki cuamih, kucur-kucur, suap-suapan, sama sungkeman. Ini beberapa fotonya, masih dalam keadaan asli (gak ada editan kecuali edit nama ya sodara-sodaraaa..)





Prosesi si Mamas Injek Telor, tenang telornya dibungkus plastik jadi gak akan bececeran
Basuh Kaki Suami dan dielap 
Suami membantu istrinya berdiri
Kucur-kucur
Suap-suapan, alhamdulillah pas banget lagi kelaperan :p

Bu Yani, sang MC Panggih

Salah Satu Peralatan Panggih

Courtesy by my nephew. Sungkeman versi rombongan cints!


Secara keseluruhan, acara berjalan lancar namun banyak komplain dateng dari keluarga dan WO. Rata-rata bilangnya Bu Yani dan Team itu galak dan maunya semua serba ngatur. Tapi aku pribadi sih gak ngeh sama sekali, mungkin karena aku juga lagi repot sama diri sendiri ya. Jadi yang bener-bener ngerasain yaa mereka itu.

Jujur sih, Bu Yani itu enak kok diajak meeting. Ketemu sama beliau udah 3x bahkan sampai TM di gedung pun dia menyanggupi dateng. 

Kedepannya, mungkin Bu Yani dan Team bisa lebih kerjasama dengan vendor lainnya. Anw, terima kasih Bu Yani sudah memberikan yang terbaik bagi kami kemarin.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar